Apo Lo Lamak e Bareh Maknyuss Tu Tu

Kale :”Lah makan ang Buik?”
Abuik :”Alun lai Le, dima wak makan ko?”
Kale :”Nasi den ko jo lah wak bagi duo lai ha!”
Abuik :”Ayoi, lah padiah na iduik kini tu Le. Lah mambaok nasi pai karajo mah yeh. Dak tabali gai nasi lapau lai doh!”
Kale :”Dak ado hubungan iduik paik jo baok nasi doh Buik. Pi waang tau mah salero den ko pamiliah sangaik. Dak bisa makan nasi bagatah. Nan kaduo baok nasi dumah ko labiah sehat karano dak banyak pakai penyedap doh!”
Abuik :”Iyo, tapi kan banyak lo rumah makan awak nan indak bagatah nasi e mah!”
Kale :”Ancak nah nasi baok dumah lai, iko dak pakaro maimaik pitih balanjo sajo doh Buik tapi maharagoi karajo bini. Lah payah wee mamasak tu dak bamakan, ibo nah ati e nyeh!”
Abuik :”Oyo lo yeh!”
Kale :”Itu nan partamo, nan kaduo bareh nan ditanak bini den ko bareh dari kampuang Buik. Baa dak ka namuah salero den baok nasi dek ang tu!”
Abuik :”Ayoi, bakiriman bareh dari kampuang ko mah yeh. Sayang urang kampuang ka waang yeh Le!”
Kale :”Bacacaruik den dek ang ko mah Buik. Den bali bareh tu tumah, dak dikiriman perai jo tu doh. Pi ang tau mah, asa makan nasi bagatah mancuru paruik den sudah tu dek e!”
Abuik :”Ooo kayo waang upoe yeh, bareh bakirim dari kampuang!”
Kale :”Jan mangecek juo ang lai, ka sato ang makan ka indak ko?”
Abuik :”Iyo…iyo.. ugi nah den nyeh, bareh kampuang namoe!”
Lapuak lapak lah duo sahabat ko makan tungkuihan bini si Kale ko.
Abuik :”Iyo tabukak salero den dek e Le, bisuak den makan jo waang lo liak dih Le!”
Kale :”Maingkek-ingkek parangai ang mah Buik. Sudah ang cimeehan den tadi, tu ang mintak lo liak!”
Abuik :”Bukan itu Le, di jawa ko payah mancari bareh nan takah bareh wak di kampuang. Paliang kok ado pasti bareh nan dijua tu bareh impor dari kampuang!”
Kale :”Kan lai taraso dek ang tu mah Buik!”
Abuik :”Tapi nan heran den Le, urang heboh bana jo bareh Maknyuss ko ha. Lah ado ang cubo tu Le?”
Kale :”Nan dihebohan urang bareh subsidi dijua harago maha. Alah sakali den cubo, kiroe nasie bagatah, dak juo tamakan dek den doh!”
Abuik :”Oooo mantun, tapi dek urang jawa ko nasi nan bagatah ko nan lamak Le. Tapi kok bisa bareh subsidi dijua maha tu?”
Kale :”Itu kan kecek polisi nan manangkok tu Buik, tapi kecek urang panjua e dak ado gai bareh untuak keluarga sejahtera nan dijua e maha tu doh!”
Abuik :”Tu baa nyeh? Ang alah pernah mancubo sakali mah. Iyo kolah bareh raskin tu?”
Kale :”Kini namoe dak bareh raskin lai doh, tapi rastra, bareh untuak keluarga sejahtera. Manuruik pancaliakan den patang ko, dak mungkin bareh buruak tu doh. Ukuran bareh e ampia samo, dak ado bareh nan patah. Atah jo batu dak pulo ado doh. Jadi manuruik den wajar sajo di jua maha!”
Abuik :”Tu a nan diebohan urang tu tu. Bareh ancak dijua maha, kan lah batua tu!”
Kale :”Mungkin ado toke bareh nan talendo galeh e ko mah Buik!”
Abuik :”Mukasuik ang, polisi kanai bayia manangkok urang nan punyo bareh Maknyuss ko?”
Kale :”Mungkin… alun tantu lo batua lai!”
Abuik :”Hmmmm… yo parah tu mah Le. Tapi nan labiah parah lai banyak lo urang awak nan setuju jo polisi ko padohal bareh e ditanak bagatah tu mah!”
Kale :”Itu makoe heran lo den. Basitegang urek mariah urang awak badebat. Ado nan setuju ado lo nan indak setuju jo karajo polisi ko, padohal antah lah pernah mancubo mananak bareh tu antah indak!”
Abuik :”Waden yo alun ado mancubo lai Le, tapi kok bagatah nasie tunggu lu. Payah lalue tu mah!”
Kale :”Apo lai waden nan baulah paruik den makan nasi bagatah ko. Antah apo lah lamak e bareh Maknyuss tu tu!”
Abuik :”Lamak e tiko badebat Le. Kaum sumbu pendek jo kaum dak basumbu..”

Ka Jadi Otoriter Negara Wak Ko Komah?

Kale :”Manga ang bacacaruik bungkang tu jo Buik?”
Abuik :”Dak mambaco koran cabiak gai ang ko Le?”
Kale :”Kaba a pulo tu?”
Abuik :”Eeeee yayai yeh… sibuk jolah waang jo galeh ang tu, dak tau gai nogari ko ka hancua gai doh!”
Kale :”Kama arah carito ang kini ko Buik?”
Abuik :”Pamarintah kini ko sabana lanteh angan. Salagi ado nan dak sapandapek jo wee, dibubaran e!”
Kale :”Oooo pakaro HTI tu rupoe yeh!”
Abuik :”Dak itu ciek juo doh Le. Ado media sosial gai nan di blokir e. Tu bacarian pulo aka supayo wee tapiliah baliak jadi presiden periode barikuik e!”
Kale :”Itu mati kacamehan dak manantu jo waang tu Buik!”
Abuik :”Eeeh lah baraliah ang rupoe yo Le. Den sangko ko masih takah dulu juo lai, rupoe lah mandukuang pamarintah lo ang kiroe.”
Kale :”Bukan baraliah mandukuang pamarintah den Buik. Tapi waden mancubo bapikia janiah!”
Abuik :”Janiah kapalo induak ang. Sajaleh tu lah otoriter pamarintah kini ko ha, a juo nan ka dipatagakan lai!”
Kale :”Cubo wak bahas ciek-ciek dih Buik. Jan jo kapalo baisi baro jo wak bahas, dak ka salasai tu doh!”
Abuik :”Adih, cubolah ang jalehan waden dangaan jo kapalo dingin!”
Kale :”Pakaro soal HTI tu, pamarintah maanggap organisasi ko alah salah jalur, sabab dak sajalan jo pancasila lai. Waden pun satuju, kok ado organisasi nan dak sajalan jo pancasila takah PKI dulu yo wajib di bubaran mah!”
Abuik :”Ha kan iyo tu a. Lah barubah waang Le!”
Kale :”Jan dipotong dulu waden mangecek Buik, lun sudah den lai doh!”
Abuik :”A juo nan ka ang sabuik lai Le. Lah jaleh itam jo putiah e mah!”
Kale :”Danga dulu. Mambubaran organisasi nan anti pancasila waden yo setuju. Tapi apokah HTI ko anti pancasila? Nah iko nan harus dibuktian dulu. Baa caroe? Dibaok ka pengadilan, disinan akan tabukti apokah HTI ko anti atau indak jo pancasila!”
Abuik :”Haa iyo kah tu!”
Kale :”Waang je nan basuga nyeh Buik. Sajalaih tu lun salasai den mangecek lai!”
Abuik :”Itu makoe den sabuik pamarintah nan kini ko alah otoriter!”
Kale :”Kalau memang dak namuah pamarintah mambaok ka pengadilan, mamutuih sabalah pihak sajo HTI ko anti pancasila, yo satuju den pamarintah ko otoriter mah!”
Abuik :”Tiko zaman SBY dulu, bara bana urang mahino e, wee aniang je nyeh. Dak ado gai wee nio mambubaran organisasi atau manangkok urang nan mahino e tu doh!”
Kale :”Itu makoe den sabuik baok ka pengadilan. Ado lembaga nan berhak mangaluaan pandapek apokah pancasilais atau indak. Ko indak main bubaran je. Katiko pengadilan mamutuih HTI ko salah, mako wajib hokum e HTI ko dibubaran!”
Abuik :”Mode tu lo takah media sosial Telegram dak Le?”
Kale :”Batua, buktian medsos ko salah di pengadilan lu. Ko indak dibubaran dulu, baru dibaok ka pengadilan. Samo jo wak langkang urang sampai paniang lu, tu baru ditanyo e. Tantu dak manyalasaian masalah jadi e doh, bahkan manambah masalah!”
Abuik :”Aaa nan katigo pakaro presidential threshold ko Le a. Manuruik den ko lah aka-aka pamarintah supayo tapiliah baliak ko mah!”
Kale :”Dak bisa lo ang mangecek takah tu doh Buik. Itu kan katakuikan ang je tu nyeh!”
Abuik :”Batua itu katakuikan den, tapi bukan indak mungkin itu tajadi Le!”
Kale :”Makoe dibaok ka lembaga nan kompeten. Kini ko kan lah diajuan Judicial Review ka Mahkamah Konstitusi dek Yusril mah. Wak tunggu juo hasia e!”
Abuik :”Waang main aman je mpak dek den mah!”
Kale :”Bukan main aman Buik, iko nan namoe caro bapikia nan batua. Jan dibiasoan bapikia salah-salah!”
Abuik :”Takah ma nan salah pikia tu Le?”
Kale :”Tu mah panantuan PT nan 20% tu. Itu cacat pikia manuruik den tu!”
Abuik :”Baa mangko cacat? Tapi kecek ang wak tunggu hasia MK lu!”
Kale :”Hasianyo awak tunggu, tapi proses e kan bisa wak baco mah. Baa pulo ka dipakai PT nan 20% untuak pamilihan presiden samantaro pamilu sarantak. Mamiliah DPR jo Presiden sarantak mah!”
Abuik :”Kan bisa dipakai hasia tiko 2014 mah Le!”
Kale :”Itu nan cacat pikia tu Buik. Hasia 2014 tu kan alah dipakai untuak pamilihan presiden nan kini mah, tu di pakai lo liak? Dak ganjia dek ang tu a?”
Abuik :”Iyo lo yeh, hasia nan samo dipakai 2 kali. Yo dak masuak tu doh!”
Kale :”Kan mulai paham ang tu a!”
Abuik :”Dek mulai paham tu makoe mulai takuik den Le?”
Kale :”Takuik dek a?”
Abuik :”Lai dak kanai tangkok wak ngecek kah ko ko?”
Kale :”A tu yo dak tau den tu doh Buik!”
Abuik :”Mati lah ang lai Le, den pai lai nyeh!”

Mudik (mudiak)

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) mudik berarti berlayar, pergi, pulang ke kampung halaman, menyongsong arus. Di Pariaman ada lagi tambahan arti dari mudik (mudiak) ini yang mungkin sebagian orang sudah lupa atau memang tidak tahu. Mudiak dalam bahasa Pariaman merupakan arah penunjuk mata angin yang berarti arah utara. Selatannya adalah hilir (ilia). Sedangkan untuk arah barat dan timurnya adalah laut (lauik) dan darat (darek).
Dalam pergaulan sehari-sehari di Pariaman kata-kata mudik, hilir, laut dan darat inilah yang dipakai untuk penunjuk arah. Contoh, Nyo pai ka lauik (Dia pergi ke laut). Kalimat tersebut bermakna dia pergi ke barat bukan ke lautan. Jadi kalau kita mendengar orang di Pariaman berbicara,”kapan kita ke mudik” itu tidak berarti mereka pulang kampung, tetapi itu adalah penunjuk arah yakni kapan kita ke utara. Jadi jangan heran bila berkunjung ke Pariaman lalu mendengar ada orang yang berbicara dia mau ke laut, tetapi di sekitar tidak ada laut.

Kenapa Orang Pariaman Susah Menyebut ‘R’

Kalau ditanya, apakah orang Pariaman bisa menyebut huruf R, jawabannya pasti bisa. Namun kalau kita mendengar orang Pariaman berbicara semua huruf R akan berubah bunyinya menjadi GH. Contoh bara (berapa) diucapkan bagha, rumah diucapkan ghumah, bareh (beras) diucapkan bagheh dan seterusnya. Entah bagaimana asal mulanya saya juga tidak tahu kenapa bisa begitu. Ketika ditanya kepada orang-orang tua mereka juga tidak bisa menjawab dengan pasti. Malahan jawaban asal sering muncul, seperti orang Pariaman kan sama dengan bule susah menyebut huruf R.
Selain berubah bunyi, bahkan ada beberapa kata yang dihilangkan unsur R nya. Seperti Pariaman sering disebut dengan Piaman. Karambia (kelapa) disingkat menjadi kambia. Baraja (belajar) disingkat menjadi baaja. Bari (beri) menjadi bai. Baru menjadi bau, dan masih banyak lagi.
Satu hal yang unik adalah jika berbahasa lain seperti bahasa Indonesia, orang-orang Pariaman ini bunyi huruf R nya sangat jelas. Berbeda dengan daerah lain yang susah menyebut huruf tertentu, mereka akan tetap tidak bisa menyebut huruf tersebut. Misal seperti orang Jepang yang susah menyebut huruf L, orang China yang susah menyebut huruf R atau orang Bali yang susah menyebut huruf T. Menggunakan bahasa manapun, huruf tersebut tetap susah mereka ucapkan. Nah, bagi orang Pariaman mereka hanya susah menyebut huruf R ketika mereka menggunakan bahasa Minang logat Pariaman.
Saya mencoba mencari referensi untuk menjawab pertanyaan di atas, namun belum saya temukan jawaban yang pasti. Mungkin bagi rekan-rekan yang tertarik dengan bidang linguistik bisa meneliti hal tersebut. Apakah ada pengaruh dari daerah luar sebab dahulunya Pariaman merupakan kota pelabuhan yang sangat maju. Bukan tidak mungkin ada akulturasi budaya asing yang menyebabkan berubahnya bunyi huruf R tersebut. Bagi saya pribadi fenomena ini sangat menarik karena orang Pariaman ini bisa menyebut huruf R tapi dalam berbicara mereka seakan-akan susah mengucapkannya.
Ada satu hal menarik lainnya yakni jika huruf R tersebut bertemu huruf konsonan, maka bunyi R nya tidak berubah manjadi GH. Contoh korma tetap diucapkan karma bukan koghma. Semakin manarik bukan? Apakah ada daerah lain di Nusantara ini yang mempunyai fenomena seperti orang Pariaman ini?

Sidi Badariak

Di Pariaman dikenal dengan tiga gala/gelar yang disematkan pada lelaki kaum bangsawan yakni Sidi, Bagindo dan Sutan. Nah khusus untuk gelar Sidi ada lagi yang lebih khususnya yaitu Sidi badariak. Apa itu Sidi badariak? Bagi orang di luar Pariaman mungkin terdengar agak aneh. Sidi badariak merupakan istilah bagi lelaki Pariaman yang bergelar Sidi dari dua pihak. Ayahnya bergelar Sidi dan Mamak/Pamannya juga Sidi.
Di zaman orang tua saya muda, gelar Sidi badariak ini sangatlah istimewa (sekarang disebagian daerah masih ada yang menyanjung tinggi gelar tersebut). Untuk orang yang bergelar Sidi saja, sudah diperlakukan istimewa, apalagi Sidi badariak. Untuk makan siangnya saja selalu dipisahkan, tidak boleh diacak-acak oleh anak istrinya. Begitu kira-kira gambaran istimewanya orang yang bergear Sidi ini. Bahkan ada pameo jika anak-anaknya bergelut di dalam rumah, “Hus jangan ribut Sidi sedang tidur”.
Kebiasaan bagi keluarga yang bergelar Sidi ini, jika dia mempunyai anak perempuan dan akan mencari menantu maka mereka akan mencari lelaki yang bergelar Sidi juga. Pernah ada pengalaman tentang mencari menantu Sidi ini. Tetangga saya dikucilkan oleh keluarganya hanya gara-gara dia bersuami yang tidak bergelar Sidi. Ayahnya bergelar Sidi, Pamannya bergelar Sidi juga. Ceritanya dahulu pihak keluarga ingin menikahkan beliau dengan pemuda yang bergelar Sidi juga, namun tetangga saya ini telah mempunyai pilihan hatinya sendiri. Dia tidak mau mengikuti keinginan keluarga besarnya. Akhirnya dia tetap menikah dengan pilihannya tersebut dengan resiko ayahnya tidak mau menikahkan. Walhasil yang menikahkannya adalah adik ayahnya. Begitu disanjungnya garis keturunan Sidi ini, apalagi Sidi Badariak.
Lalu ada lagi kisah lain tentang Sidi ini. Kisah ini terjadi di kampung saya. Seorang wanita mau dipersunting oleh pemuda yang bergelar Sidi meskipun dia bukan istri pertamanya. Dia bersedia menjadi istri kedua demi mengharap anaknya mendapat gelar Sidi badariak, sebab ayahnya bergelar Sidi. Dia terima pinangan dari pemuda yang sudah mempunyai istri itu. Walhasil dia mempunyai dua anak laki-laki yang nantinya akan mendapat gelar Sidi badariak.
Dahulu di kampung saya, orang yang bergelar Sidi ini sangat dipuja meskipun tidak mempunyai pekerjaan tetap. Namun saat ini sudah berbeda. Zaman mulai beralih, yang dipuja bukan lagi yang bergelar bangsawan tapi yang memiliki kekayaan yang melimpah ruah.
Mau tidak mau, itulah warisan agama Hindu yang masih melekat di masyarakat Pariaman. Strata sosial tersebut tetap masih ada sampai saat ini. Orang yang bergelar Sidi Badariak inilah yang menempati strata tertinggi.

Padang Banjir lo Liak

Kale :”Baa kaba dunsanak ang Buik, kanai banjir lo umah e?”
Abuik :”Banjir nan di Padang patang tu?”
Kale :”Iyo”
Abuik :”Dunsanak den tingga e di Tabiang, lai aman kecek e. Biasoe kawasan Tabiang tu kanai banjir mah. Mujua kini lai dak kanai!”
Kale :”Alhamdulilah. Mancaliak berita yo bana cameh den. Kecek e sambilan kecamatan nan kanai banjir ko. Bado lah ka labek ujan tu yeh!”
Abuik :”Kabae jo badai gai!”
Kale :”Cobaan tu mah Buik. Kan lah acok juo wak danga mah satiok bulan puaso ko acok musibah malanda kota Padang!”
Abuik :”Iyo lo yeh. Dulu tiko den di Padang sekitar 10 tahun nan lalu, sahari sabalun puaso gampo mah!”
Kale :”Sebagai umaik nabi Muhammad, awak ko paralu basaba manarimo musibah tu. Mungkin iko caro tuhan Allah maingekan kito!”
Abuik :”Mukasuik ang maingekan kito ko baa ko Le?”
Kale :”Barangkali masih banyak diantaro awak-awak ko nan masih buang sarok ka dalam banda jo ka batang aia. Alun juo sadar bahaso perilaku tu bisa baakibaik tasumbek banda jo gorong-gorong katiko hujan tibo”
Abuik :”Tapi hujan nan kini ko memang labek bana Le!”
Kale :”Dulu baa tu, acok juo hujan labek tu tu mah. Dak ado banjir doh. Tu ciek lai, hutan nan di Bukik Barisan tu harus kito jago basamo-samo. Jan sakalamak diparuik je manabang e!”
Abuik :”Bantuak dak tau je ang mah Le. Nan manabang tu sia? Kok urang biaso ma talok dek e manabang hutan linduang tu. Kok dak si Anu dunsanak e dak barani gai wee tu doh!”
Kale :”Jan baburuak sangko lo ang Buik. Marusak puaso ang jo indak tu doh!”
Abuik :”Astagfirullah… oyo Le, den danga kaba lo patang ko kecek Ahoker banjir di Padang tu dek gara-gara urang Padang banci ka Ahok!”
Kale :”Dak ang tu a, baru mangucauk tu lah baburuak sangko lo liak!”
Abuik :”Bukan baburuak sangko, waden mambaco berita e di internet!”
Kale :”Ma lo ado berita takah tu”
Abuik :”Baco lah pesbuk tu dek ang a!”
Kale :”Eeee yayai yeh, itu dak berita tu doh. Itu kecek-kecek dak jaleh tu nyeh!”
Abuik :”Dak jaleh baa lo ko Le?”
Kale :”Dima pulo Padang kanai banjir dek gara-gara mambanci penista agamo. Dima lo datang kaji e tu. Sia bana wee? Santiang lo wee pado tuhan Allah tu. Sadang Firaun nan labiah santiang pado paja tu je dak bisa mambuek banjir doh, justru mati e dibanaman aia!”
Abuik :”Iyo lo yeh!”
Kale :”Makoe ang harus pandai-pandai mambaco berita. Jan statuih urang nan sakik ati lo nan ang jadian berita. Katulahan lo ang ko!”
Abuik :”Iyo lo mah, den apuih jelah pesbuk den tu lai pado sakik lo palo den dek e!”
Kale :”Tu dak bisa ang manggaduah si Daih lai doh!”
Abuik :”kanciang ang mah Le!”
Kale :”Bacacaruik manga namoe ko. Lah bata puaso ang tu a!”
Abuik :”Sakuati ang lah, den pai lai!”

Baruak Piaman/Beruk Pariaman

Apa yang unik dari beruk Pariaman? Bagi orang Pariaman mungkin tidak ada, namun bagi orang luar Pariaman atau luar Sumatera Barat ada. Mereka akan terkagum-kagum melihat beruk disini bisa memetik kelapa. Pertanyaan pertama di benak mereka adalah, kok bisa? Siapa gurunya?
Orang Belanda bernama J Jongejans pernah menulis di majalah Eropa, Onze Aarde tentang bagaimana monyet-monyet di pesisir Sumatera memetik buah kelapa. Judul tulisannya adalah Apenscholen atau sekolah beruk. Artikel tersebut diterbitkan ditahun yang sama dengan pecahnya perang dunia kedua ketika Jerman menginvasi negara-negara Eropa lainnya. Dia sangat kagum pada monyet-monyet yang bisa memetik kelapa dan lebih terkagum lagi pada orang Pariaman yang bisa melatihnya.
Entah siapa yang memulai pertama kali melatih beruk-beruk liar itu untuk bisa memetik kelapa, tapi yang jelas kepandaian itu sudah lama berkembang di Pariaman. Bahkan orang-orang sekitar wilayah Pariaman seperti Pasaman mereka berbondong-bondong menjual beruk liar ke Pariaman. Di daerah mereka beruk menjadi hama, sebab ketika panen jagung tiba beruk-beruk liar akan berbondong-bondong keluar hutan untuk menjarah hasil panen petani.
Ada beberapa hal yang menarik kalau kita bercerita tentang beruk ini, terutama orang yang memeliharanya atau dalam istilahnya disebut pabaruak. Ternyata beruk betina harganya lebih mahal dibandingkan beruk jantan. Hal tersebut dikarenakan beberapa sebab antara lain, beruk betina lebih mudah dilatih dan umurnya bisa mencapai 50 tahun. Selanjutnya beruk jantan agak pemalas, dia lebih sering duduk ketika disuruh untuk memetik kelapa. Umur beruk jantan menurut cerita orang tua-tua dulu itu sekitar 25 tahun. Dalam sehari beruk betina bisa memetik seribu kelapa sedangkan beruk jantan hanya separonya. Lalu beruk betina ini sangat pencemburu, terutama kepada istri pemiliknya. Tidak jarang istri tuannya dicakar karena terbakar api cemburu.
Nah yang lebih menarik lagi adalah orang pabaruak itu sendiri. Sudah menjadi rahasia umum di Pariaman bahwa orang pabaruk itu hampir semua memiliki istri lebih dari satu. Alasan pastinya saya tidak tahu, namun setiap orang pabaruak itu memiliki ilmu penjinak beruk. Barangkali ilmu yang dipakai untuk menjinakkan beruk tersebut juga digunakan untuk menjinakkan hati wanita idamannya. Wallahu a’alam.
Pernah pedagang beruk di pasar ternak Sungai Sariak berseloroh seperti ini,
“Saya bisa mengumpulkan semua beruk disatu tempat tanpa mereka bertengkar”, lalu ada pembeli yang bertanya, “Kok bisa pak?”
“Saya itu punya mantra untuk menjinakkan mereka semua. Jadi mereka bisa tenang ditangan saya. Sebagai buktinya bisa kamu lihat sendirikan, semua beruk dikandang ini tidak ada yang bertengkar”, selorohnya. Lalu tak lama beliau melihat kekiri dan kanan, lalu melanjutkan ceritanya sambil sedikit berbisik,
“Saya saat ini punya 3 istri dan mereka semua akur. Bahkan kalau saya kumpulkan disatu tempatpun mereka tak akan bertengkar!”, semua pengunjung tertawa mendengarnya. Lalu dia melanjutkan,
“Kalau kalian semua mau mantranya bisa saya bagi, tapi syaratnya satu. Jangan dicobakan untuk perempuan. Dosanya tanggung sendiri ya!”, semakin keras tawa pengunjung mendengar pernyataan terakhir itu.
Di Pariaman sampai menjadi pameo perilaku memantrai lawan jenis itu dengan istilah capak-capak baruak. Capak-capak baruak itu adalah perilaku beruk dimana mulutnya komat kamit seakan-akan dia membaca mantra. Beruk itu kalau ada orang yang mengganggunya, mulutnya akan terlihat komat-kamit sambil mencibir. Jadi kalau ada wanita yang kena pelet sering juga disebut, “alah kanai capak-capak baruak kau komah!”
Jadi barangkali kenapa istri orang pabaruak itu banyak karena dia punya capak-capak baruak.