Zaim Yang Penyair Ke Istana

Aku dapat undangan mengikuti suatu kongres di Jakarta. Penginapan peserta di Hotel Indonesia. Hotel yang alu kagumi pada awal didirikan 35 tahun yang lalu. Saat kongres itulah aku baru bisa inapi. Temanku sekamar Zaim namanya. Penyair dari Madura. Aku belum melihat batang hidungnya. Mungkin sudah. Hanya karena belum kenal saja aku merasa belum ketemu dia.

Rupanya pada setiap kongres yang bertaraf nasional, mestilah dibuka oleh Presiden. Bila Presiden tidak bisa hadir, maka pesertalah yang datang menghadap ke Istana. Aku termasuk salah seorang yang tidak bisa ikut menghadadap oleh alasan tidak memiliki syarat yang pantas. Yaitu stelan jas dan dasi. Yah, apa boleh buatlah. Maka aku pun tenang-tenang saja menerima sejarah hidup yang tidak bisa ketemu Presiden.

Beberapa saat menjelang tengah malam, ketika aku lagi asyik nonton acara musik simponi yang diantar Katamsi di TVRI, pintu kamar diketok orang. Seorang laki-laki yang sudah lewat masa mudanya berdiri di ambang pintu. Rupanya dialah teman sekamarku, Zaim yang penyair dari Madura itu.

Katanya: “Ketika aku tahu bahwa Pak Dali jadi teman sekamarku, bukan main senang hatiku.” Tapi setelah dia membantingkan bokongnya di kasur tidur, rasa senangnya tak kelihatan lagi. Dia murung.

“Minum dulu.” kataku.

Dia berdiri dan membuka freezer kecil di dekat meja. Tapi freezer itu tidak ada isinya. “Kok sudah kosong?” katanya seraya menatap dengan mata yang seperti menyesali karena menduga akulah yang telah menghabiskan isinya.

“Untuk peserta undangan, memang dikosongkan isinya.” kataku.

Setelah melihat isi teko pun sudah kosong dia ke kamar mandi. Agak lama juga. Ketika keluar eadaannya telah nyaman. Aku kira dia minum air kran di sana. Setelah membenahi tas bawaannya dan kembali membantingkan bokongnya ke kasur, wajah murungnya terlihat lagi. Agak lama kemudian, dia berbaring tanpa mengganti pakaian. Menelentang lurus. Jari jemari kedua tangannya saling berkaitan di atas perutnya. Dan aku mengecilkan volume suara televisi.

“Tadi panitia memberi tahu, besok pukul sepuluh kita sudah harus sampai di istana.” katanya.

“Uh uh.” aku mendengus mengiyakan.

“Tapi aku tidak bisa pergi.”

“Kenapa?”

“Aku tidak punya jas.”

“Kalau begitu kita sama.”

“Tapi aku ingin pergi. Ingiiin sekali.”

“Ke istananya atau ketemu presiden?”

“Dua-duanya.”

Kami terdiam lagi. Dia terus menelentang di tempat tidur, dan saya terus nonton acara televisi.

“Kata Si Tarji, di Pasar Rumput ada dijual baju bekas. Pagi-pagi aku sudah harus ke sana. Naik taksi supaya bisa keburu, katanya.”

“Tentu.” kataku seadanya.

Kami sama diam lagi. Dia masih menelentang di tempat tidur dan aku masih terus nonton. Kemudian dia bangun dan hilir mudik dari tempat tidur ke pintu. Tiap sebentar dia menggaruk belakang kepalanya. Barangkali dia punya persoalan rumit yang ingin dia sampaikan. Kiraanku benar. Karena tak lama kemudian dia berkata seperti kepada diri sendiri: “Menurut Tarji, sewa taksi ke sana pulang pergi sepuluh ribu. Harga jas bekas, mungkin empat puluh ribu. Jas itu bisa dijual lagi dua puluh lima ribu. Kata panitia, lumsum baru bisa dibayar pada hari terakhir. Celaka. Huhh. Padahal aku ingin sekali ketemu Presiden. Di istana lagi. Tak akan ada kesempatan lain buat aku bisa ketemu Presiden kalau tidak sekarang. Huhh.”

Aku maklum sudah pada ujung omonganya, dia mau pinjam uang. Dan sebelum dia berkata lagi, aku katakan bahwa saya bisa pinjamkan dia uang.Aku keluarkan dompetku dan aku hitung isinya. “Kamu boleh pakai separoh.” Jumlah yang separoh itu tidak lebih dari dua puluh lima ribu rupiah.

Zaim lalu melompat untuk memeluk aku, sehingga kursi yang aku duduki hampir terjungkal. “Terima kasih, Pak. Terima kasih. Dua puluh lima ribu sudah cukup. aku punya tiga puluh ribu. Jadi paslah.”

Pagi-pagi Zaim sudah keluar. Aku santai-santai saja ke ruang makan untuk sarapan. Semua peserta yang akan ke istana sudah siap-siap dengan stelan jasnya. Seperti anggota MPR yang akan disumpah layaknya. Padahal waktu itu baru lebih sedikit pukul delapan. Ketika aku baru saja mulai sarapan, seorang panitia mendekati. “Pak, cepat, Pak. Kita sudah harus berangkat pukul sembilan.”

“Tapi aku tidak ikut.” kataku.

“Tidak bisa, Pak. Tidak bisa. Nama Bapak sudah dikirim. Karena itu harus ikut, Pak.”

“Aku tidak punya jas. Aku cuma punya baju batik.”

“Waduh, Pak. Nanti bila ditanya sekuriti, repot, Pak.” katanya lagi.

Aku meneruskan sarapanku. Seselesai sarapan aku langsung ke kamar lagi demi menghindari umpatan panitia kalau masih melihat aku. Tapi beberapa menit kemudian pintu kamarku saya diketok. Ketika aku membukanya, panitia yang mengumpat itu berdiri di depanku dengan wajah yang gembira dan mengatupkan jari kedua tangannya ke dada. “Syukur, Pak. Syukur. Aku berhasil memperjuangkan Bapak.”

Dalam waktu aku terbingung-bingung dia melanjutkan setelah memandang ke kakiku. “Bapak punya sepatu, bukan?”

Aku mengangguk.

“Syukur, Pak. Syukur. Berkat perjuangan saya, Bapak sudah bisa ke istana ketemu Presiden. Tidak sembarang orang, lho, yang bisa ke sana. Siap-siaplah, Pak. Kita mau berangkat.”

“Jadi boleh pakai baju batik saja?” tanyaku.

“Itulah yang aku perjuangkan, Pak.”

“Bagaimana caranya?”

“Aku bilang pada komandan sekuriti istana, bahwa banyak peserta tidak bisa hadir, karena tidak punya jas. Maklum banyak seninam, yang meski punya nama besar, tapi miskin. Lalu sekuriti itu bilang: Boleh pakai baju batik, asal rapi dan pakai sepatu. Begitu, Pak, katanya.”

Maka berangkatlah aku ke istana untuk pertama kali seumur hidupku. Tapi aku tidak melihat batang hidung Zaim. Mungkin dia dengan bus lain yang berjejer banyak di halaman hotel. Tapi mungkin saja aku tidak bisa melihatnya diantara sekian banyak orang yang sama pakai jas. Waktu di ruang tunggu istana, aku tidak juga melihat Zaim. Saya terlalu asyik melihat lukisan yang tergantung di dinding. Hampir semua pelukis yang lukisannya ada di situ aku kenal namanya sejak lama.

Dan ketika semua peserta disuruh masuk ke ruang audiensi, ternyata akulah satu-satunya peserta yang mengenakan baju batik. Karena tahu diri tersebab tidak punya jas, aku ku masuk paling akhir dan duduk pun di kursi barisan paling belakang. Di sebelahku Rosihan yang biasa dendi dengan stelan jasnya. Katanya: “Kalau mau masuk televisi cari tempat duduk di depan. Bagusnya sebelah sini.”

Aku memandang ke deretan kursi bagian depan. Yang di sana para pejabat dan panitia. Tidak seorang pun orang sebangsa aku. Di sisi sebelah kanan seperti yang dikatakan Rosihan, juga diduduki oleh pejabat dan panitia yang eselonnya lebih rendah.

Dan Presiden, ketika menerima tanganku, sama ramahnya seperti kepada orang-orang yang mengenakan jas. Bahkan aku rasa aku lebih. Karena Presiden menepuk-nepuk tanganku dengan tangan kirinya. Cara yang tidak dilakukannya kepada peserta lain.

“Istimewa sekali Presiden pada bung. Ada apa?” kata Rosihan setelah kami di luar ruangan itu.

Mana aku bisa tahu apa yang terkandung dalam hati Presiden. Lalu saya jawab saja sekenanya: “Barangkali Presiden bersimpati karena aku satu-satunya yang memakai batik buatan dalam negeri. Atau….”

“Atau apa?”

“Mungkin Presiden memberi isyarat pada ajudan: Perhatikan betul orang ini.”

“Isyarat yang baik, kalau begitu.” kata Rosihan pula.

Hampir tengah malam Zaim muncul di ambang pintu kamar hotel. Wajahnya alangkah cerianya. Tangan kananku digenggamnya dengan kedua belah tangannya, lalu diciumnya. Aku merasa rikuh sekali, selain karena tidak biasa juga tidak suka mendapat perlakuan seperti itu. Apalagi dari sesama seniman. Lalu katanya: “Berkat pertolongan Bapak, terkabullah doa saya. Ketemu Presiden.”

“Bagaimana dengan jasnya?” tanyaku tanpa tahu apa yang harus aku katakan menyambut kegembiraannya.

“Tidak jadi aku jual, Pak. Ini jas keramat. Masa dijual. Akan aku simpan baik-baik.” katanya. Setelah diam seketika dia berkata lagi. “Uang Bapak nanti aku bayar kalau lumsum sudah diterima. Boleh ‘kan, Pak?”

Oleh karena begitu kata Zaim, aku akan tidak bisa keluar hotel sampai kongres selesai dengan sisa uang dalam kantong. Aku tidak menjawab. Namun dalam hatiku hanya bisa berkata: “Zaim. Zaim.”

Kayutanam, 6 Maret 1998

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s