Dari Kecamuk Perang Saudara Ke Dallas Menuntut Balas (Episode II – 413)

Michiko memandang ke arah yang ditunjukkan sersan itu. Dia melihat rumah hijau yang ditunjukkan tersebut. Di depannya dia melihat sepeleton tentara tengah bersiap-siap untuk berangkat. Ada yang memakai topi baja. Ada yang memakai baret kuning tua. Harapannya untuk segera tiba di Minangkabau timbul lagi.
”Terimakasih. Bapak baik sekali. Saya takkan melupakannya…” katanya pada sersan mayor itu.
”Ah, saya tak membantu apa-apa Nona. Saya hanya menunjukkan jalan. Barangkali saja Nona bisa ikut. Saya doakan….”
”Terimakasih….” ujar Michiko sambil mengulurkan tangan.
Sersan itu tersenyum dan menyambut salam Michiko. Gadis itu menenteng buntalan pakaiannya menuju ke rumah hijau itu. Kehadirannya di sana jelas saja menarik perhatian. Tentara yang ada di depan rumah itu terdiri dari pasukan-pasukan PGT dan tentara Infantri.
”Bisa kami membantu Nona?” seorang letnan bertanya.
”Terimakasih. Saya ingin ikut ke Sumatera Barat. Ke Padang. Dapatkah saya bertemu dengan pimpinan Tuan?”
”Akan ke Padang?”
”Ya, kalau bisa…”
”Silahkan masuk. Komandan ada di kamar nomor dua itu…”
Si Letnan menunjukkan kepada Michiko tempat yang di maksud. Gadis itu masuk, diantar oleh si Letnan. Letnan itu mengetuk pintu. Ketika ada suara menyuruh masuk, Letnan itu masuk duluan. Menutupkan pintu di belakangnya. Michiko menanti di luar. Tak lama kemudian Letnan itu keluar lagi.
”Silahkan….”
Michiko masuk. Di dalam kamar itu ada beberapa orang tentara. Seorang mayor duduk di balik sebuah meja.
”Selamat siang…” kata Michiko.
Mayor itu menanggalkan kacamatanya.
”Oh, ya. Silahkan duduk. Silahkan…” suaranya terdengar ramah.
Michiko mengambil tempat duduk.
”Ada yang bisa kami bantu untuk Nona?”
”Saya ingin ke Padang. Dua hari yang lalu saya telah mendaftarkan diri di penerbangan sipil. Ternyata penerbangan hari ini dibatalkan. Dari bahagian penerbangan sipil itu saya mendapat informasi bahwa ada pesawat militer yang akan berangkat siang ini ke sana. Saya berharap bisa ikut dengan pesawat itu…”
”Ya. Memang ada pesawat militer yang akan ke sana. Maaf, apakah Nona ada membawa surat keterangan?”
”Ada…”
Michiko lalu membuka sebuah tas kecil. Mengeluarkan pasport, visa dan beberapa surat keterangan lainnya. Lalu menyerahkan pada mayor itu.
”Anda seorang turis?”
”Ya”
”Aneh. Maaf, maksud saya, adalah sesuatu yang agak luar biasa kalau  memilih Sumatera Barat sebagai tempat melancong dalam situasi yang begini. Negeri itu sebenarnya memang negeri yang indah, Nona. Gunung berjejer. Sawah berjenjang. Ada ngarai dan air terjun. Bunga mekar sepanjang tahun. Tapi saat ini  masih bergolak. Kalau saya boleh menyarankan, barangkali  bisa memilih Bali atau Danau Toba. Yaitu kalau  ingin sekedar jalan-jalan….”
Michiko menunduk.
”Ada seseorang yang saya cari di sana, Mayor….” akhirnya dia membuka kartu.
”Nah. Saya sebenarnya telah menduga hal itu. Kalau demikian lain persoalan. Apakah dia seorang yang telah lama di Sumatera Barat?”
”Dahulu dia dilahirkan di sana. Tapi saya mengenalnya di Jepang. Dia baru datang dari Australia. Barangkali baru sepekan dua ini….”
”Dari Jepang dan Australia?”
”Ya”
Mayor itu mengerutkan kening. Menatap pada Michiko seperti menyelidik.
”Apakah dia bekas seorang sahabat?” tanyanya.
Michiko ragu, tapi kemudian mengangguk.
”Seorang pemuda?”
Michiko tak menjawab.
”Maaf. Saya hanya ingin memudahkan urusan Nona”  ujar mayor itu ramah.
”Ya. Dia seorang pemuda…”
Mayor itu mengangguk maklum. Kemudian menoleh pada seorang staf yang duduk di meja di kanannya. Mengatakan sesuatu. Stafnya itu, seorang letnan, lalu berdiri. Membuka sebuah lemari yang dipenuhi laci-laci. Melihat sederatan map yang diberi kode bernomor-nomor. Mengambil sebuah di antaranya. Map berwarna biru. Menyerahkannya pada Mayor tersebut yang lalu membuka map tersebut. Menatap sebuah halaman berfoto. Kemudian menatap kembali pada Michiko.
”Pemuda itu bernama Bungsu?”
Ujar Mayor itu perlahan. Michiko kaget. Jantungnya seperti berhenti berdegup.
”Apakah memang benar dia orang yang Nona cari?”
Michiko masih belum bisa bersuara. Namun akhirnya dia mengangguk dan balik bertanya.
”Apakah dia memang berada di Sumatera Barat?”
”Ya, dia memang kembali ke sana. Dulu dia juga menompang pesawat khusus yang mengangkut militer. Pesawat Hercules yang sebentar lagi akan berangkat. Maaf, ini fotonya, bukan?” mayor itu memperlihatkan map tersebut.
Michiko melihat foto si Bungsu di sana.
”Ya…” katanya antara terdengar dan tidak, sementara jantungnya berdegub kencang melihat foto itu.
Mayor itu menarik nafas panjang. Menutup map di tangannya.
”Saya…

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s