Tikam Samurai (Bagian 85)

Itu teorinya. Tetapi si Bungsu tak mau memakai teori ini. Baginya lebih baik dan lebih terhormat untuk tetap diam. Meskipun bibirnya berdarah dia gigit dalam usahanya menahan sakit yang tak tertanggungkan itu. Selesai upacara penyayatan dengan samurai itu, maka letnan tersebut istirahat sejenak. Namun itu bukan berarti istirahat pula bagi penderitaan si Bungsu. Sebab begitu si Letnan duduk. si prajurit tegak. Dengan tang di tangan, dia maju melangkah mendekati si Bungsu.

“Katakan siapa-siapa yang ikut dalam gerakkan kalian-Siapa pula diantara Gyugun yang terlibat . .?” Ujar si Letnan dari tempat duduknya. Si Bungsu tetap diam. Dia tengah membayangkan kesakitan yang akan dia derita. Dia tahu, tang ditangan prajurit sadis itu akan dipakai untuk mencabut kuku-kukunya seperti yang telah dilakukan pada Kari Basa. Karena dia diam, Letnan itu memberi isyarat. Si Prajurit meraih sebuah tong.

Meletakkan disisi kiri si Bungsu. Kemudian dia naik ke atas. Sebelum si Bungsu sadar apa yang akan terjadi Jepang itu menjepit telunjuk si Bungsu dengan tangnya. Letnan itu mengangguk. Dan si Bungsu kali ini tak bisa menahan pekik kesakitannya. Tak bisa Betapa dia akan mampu menahan rasa sakit, kalau tulang telunjuknya itu dipatahkan dengan jepitan tang?

“ Mengakulah . .” si Bungsu hanya mengerang kecil. Dan kali ini jari tengahnya dapat giliran dipatahkan. Dan kembali dia memekik.

Mengakulah . .” si Bungsu hanya mengeluh dan mengerang. Air matanya membasahi pipinya. Dan jari manisnya mendapat giliran. Dia kembali memekik. Pada pekik yang ketiga ini. Kari Basa mengangkat kepala. Dan dia melihat betapa tubuh anak muda itu berlumur darah. Pakaian dan sebahagian dagingnya robek-robek. Persis kerbau yang selesai dikerjakan di rumah jagal.

“Mengakulah..” si Bungsu tetap bungkam. Dan kembali kelingkingnya dipatahkan. si Bungsu memekik. Namun dia tetap diam, tak mau membuka rahasia.

“Tahan . .” tiba-tiba ada suara. Dan yang bersuara tak lain daripada Kari Basa. Letnan itu menoleh padanya.

“Kau mau mengaku?”

“Baik saya mengaku, tapi lepaskan anak muda itu. Dia tak bersalah . . .”

“Ooo. Kau kenal padanya ya … ?”

“Justru karena saya tak kenallah makanya dia harus dibebaskan. Dia tak ada sangkut pautnya dengan perjuangan kami. Kami tak mengenalnya.”

Si Bungsu menatap Kari Basa. Apakah ini semacam penyingkirannya dari kalangan pejuang-pejuang ini? Apakah Kari Basa berkata begitu karena si Bungsu juga pernah berkata begitu ketika rapat di Birugo dahulu? Ketika pertanyaan begitu berkecamuk dalam fikiran si Bungsu, Kari Basa sekilas menatap padanya. Dan dari cahaya mata lelaki tua itu, dia dapat menangkap. Bahwa Kari Basa hanya membuat siasat. Namun kelegaan hatinya segera lenyap ketika letnan itu berkata :

“He..he tak ada sangkut paut kalian? Kalian saling tak mengenal? He. .he Bukankah kalian sama-sama hadir ketika rapat di Birugo dahulu? Bukankah kau punya hubungan dengan Datuk Penghulu? Nah, dari situ dapat ditarik kesimpulan bahwa kalianpunya hubungan. Jangan kami pula hendak kalian bohongi.”

Dan kali ini penyiksaan dilakukan berbarengan. Si prajurit mengerjakan tubuh si Bungsu, si sersan mengerjakan Kari Basa. Kedua serdadu sadis ini lihai dalam pekerjaannya. Meskipun korbannya sudah remuk redam, sudah cabik-cabik tapi mereka jaga agar si korban tak segera mati. Mereka amat ahli dalam hal ini. Bagaimana menyiksa tawanan sampai separoh mampus, bahkan terkadang sampai tiga perempat mampus, tapi tetap saja tak sampai mampus. Itulah penderitaan yang ditanggung oleh kedua orang itu.

42 Comments

  1. untuak samantaro carito si bungsu sampai disiko dulu… alun bisa kito lanjuikan lai, dek karano sumber nan tabateh… harap maklum….

  2. tagantuang taruih caritonyo angku, ndak saba rasonyo mananti kalanjutannyo. ambo alah acok mamasan buku tikam samurai tapi sampai kini alun kabagian lai. abih taruih

  3. mudah2an capek dpk sambungannyo da ….

  4. Yang alah di upload ko sampai jilid bara ko da?

  5. Lamo laii kiro2 sambungan nyo sanakk??

    • alun bisa dipastian lai sanak… kito sadang bausaho lo sacapeknyo mah…

  6. Kalau Macam tu ka baa lai…minta wa lah no telp nan bisa di hubungi untuak mambali buku ko di Riau..atau Pekanbaru sekitarnya

  7. baa to da..lah lamo wak manunggu..penasaran wak deknyo

  8. lamo lai da…? sambungannyo..

  9. ass””sank lah dpek smbungan sibunsu ko sank??

    • alun lai sanak.. agak payah mandapek annnyo… rencana bisuak ko kito kusai-kusai taman bacaan nan di padang theater tu ha, siapo tau masih ado tasalek-salek…

  10. awak lai baco novel iko di taman baca an da . tapi sampai jilid 10 nyo .
    jilid 11 lai ado da

    • nan di taman bacaan tu edisi lamo iyo sampai 10 jilidnyo. terbitan nan baru ko kabanyo jilidnyo hanyo sampai 7… itu info nan kito tahu nyoh sanak…

  11. yo lah ti[ih harapan awak lanjutan mambaco tikam samutai…

  12. sudah wk dek e ko nyoh,,, lun jo ado sambungan e lai,,,,

  13. ma sambuangan nyo ko da…lamo bana tagantuang mah…….

    • takah e lapuak tagantung ko mah sanak… lun jo batamu sambungannyo lai… bari mooh yo sanak…

  14. ondeh pas bana tagantuangnyo waktu sadang hot” nyo yo da

    tapaso basaba dulu ==”

  15. novel nyo ambo baco sampai s bungsu pulang ke indonesia baru klo ndk salah ambo novel nan k 13 ado sambungan nyo tu sanak

  16. Jadi kiro2 masih ado ndak da samb.carito ko k d lanjuik kan.lah lamo bana ambo manunggu.

  17. di Sari Angggrek Padang lai di jua jiilid I-VII, tp kaba terakhir, jilid I-III lah habih…nan masih ado jilid IV-VII…harago jilid I-III @ 50.000 & jilid IV-VII @ 80.000. masing2 jilid terdiri dari 400-an halaman

  18. ambo sendiri hanyo punyo jilid IV-VII edisi terbaru (cetakantahun 2011)

  19. Tolong lah capek di lanjuik kan sambungan tikam samurai dari bagian 85 ko da.

    • lun juo ado samo kito lanjutannyo lai sanak….

  20. lh sthun manggantuang mah angku…

    • itu lah sanak, lun dapek pulo dek kito malanjuik an carito tu lai….

  21. Mn nih kelanjutan tikam samurai ny Da….

    Makin penasaran ma aksi ny Si Bungsu.
    Di tunggu ya da.
    GPL…..:-):-):-):-)

  22. ndeh lamoe lai sanak… ambo dulu pernah mancubo mancari tapi dek waktu mandasak ndak jadi dapek ambo copykan di pasa raya padang dulu kan ado toko komik disitu bisa kito dapekkan tapi cuman foto kopinyo.. kok lai ado sanak nan tingga dipadang tolonglah cubo cari kasinan mano tau bisa dapek kelanjutan carito ko..


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s